Kecewa, Tapi Tetap Bersyukur

Disappointed

Setelah sekian lama gak nge-post lagi, gue kembali nih, setelah penantian hasil UN yang luaamanya minta ampun. Tentang penantian hasil UN itu ada cerita yang ngeseliiin banget. Dan itu menimpa semua anak-anak SMPN 5 Bekasi.

‘Kan katanya hasil UN bakal diumumin jam 12 malem di website sekolah. Nah, tiba-tiba baru jam 8 maleman kalo gak salah, ada berita katanya hasil UN udah nongol! Ya hebohlah itu satu sekolah. Pada ngebuka tuh website. Tapi anehnya website belom bisa dibuka. Ternyata buat liat hasil UN ada URL yang lain. Ya udah dibuka tuh URL. Pas dibuka…… gue gak percaya sama NEM gue. Kecil bangeeeet!! Nangislah gue di depan komputer. Soalnya udah gak mungkin buat masuk ke sekolah favorit tujuan gue. Terus gue buka Twitter, pengen tau reaksi temen-temen gue yang lain. Ada yang juga gak percaya NEM-nya kecil banget, ada yang kesenengan NEM-nya gede. Yang bikin tambah gondok tuh, beberapa anak yang setau gue otaknya biasa aja kok NEM-nya bisa gede banget, sedangkan yang pinter-pinter malah kecil-kecil.

Tiba-tiba ada temen gue, bukan temen deket sih sebenernya, cuma tau nama— nge-tweet kalo pengumuman NEM itu belom dimasukkin website. Dia dapet info dari wali kelasnya. Wali kelas masa iya bohong? Pada gak percaya juga tuh. Terutama yang udah dapet NEM-nya gede. Ternyata NEM yang tadi itu bukan NEM kita-kita, tapi NEM anak kelas 9 tahun lalu!! Ada yang kesenengan gara-gara NEM-nya dia kecil, termasuk gue, ada lagi yang kesel gara-gara NEM-nya gede. Saat itu timeline Twitter heboh sama begituan. Banyak banget yang ngomong, “SMP 5 nge-troll abis! Gak lucu sumpah!” Gue sih ketawa aja, meskipun dalam hati juga ngiyain.

Terus, website asli yang ngumumin hasil NEM baru bisa dibuka besoknya, tanggal 1 Juni sekitar jam setengah 11 pagi. Terus gue buka tuh website dengan perasaan yang tegang banget. Takut NEM gue beneran kecil. Eh ternyata nggak seburuk yang gue bayangkan, tapi juga nggak setinggi yang gue harapkan. Soalnya di bawah 36 T_T Gue masih bingung, mau nangis kecewa atau harus bersyukur? Ternyata, NEM gue segitu sebenernya udah dikategoriin tinggi, soalnya katanya tuh rata-rata NEM se-Indonesia aja cuma 6,1 alias rata-rata anak-anak tuh NEM-nya 24,4. Apalagi setelah ada berita kalau sekarang sistemnnya nggak lagi pake NEM minimalnya berapa gitu, tapi geser-geseran NEM (katanya, gue juga gak jelas banget). Ya udah gue mah bersyukur, meskipun ada rasa kecewa NEM gue gak sesuai harapan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s